Friday, November 11, 2005

Di Sini

Aku ini sepi
Jadi kau kena faham aku
Aku sepi tanpa penyeri di hati
Sebab itu bila ada yang singgah aku cepat terngadah
Hati aku senang dicuri walaupun pencurinya tidak pernah berniat mencuri
Bukan aku murah tapi sebab aku sepi
Indah waktu itu walaupun sementara tapi aku suka
Aku cuma minta dihargai secebis rasa kasih dan sayang yang aku ada ini
Susah sangat ke?
Aku tak mahu yang itu
Aku mahu yang ini
Tapi yang ini tak mahu
Yang itu pulak macam cibai
Macam mana aku nak mahu
Sepilah aku

4 comments:

Anonymous said...

oit...
huiiyyoooo.... ko pandai da buat pantun

err pantun tu berapa kerat arr??..
pantun 8 1/2 kerat ker..


hehehe

Pegawai Khalwat said...

Elegi Sepi la ko ni...

Ni adalah antara simptom-simptom Sindrom Jiwa Kacau, atau lebih khusus Kemaruk Cinta.

Tapi persoalannya, Virus apa yang menjangkiti? Adakah Virus baru yang belum dikesan oleh Lembaga Perubatan a.k.a. Ahlil Kutuq Wal Jamaah.

HUmmm..... hum........ hum....... (sambil garu dagu yang tidak gatal)

ann nurbaya hassan said...

art.....ko dah x sepi skarang ni!!!!
yg masih sepi adalah aku....
bole aku curi pantun (or whatever it can be called)ko ni tak?suke lak aku....mmg kena pun!!!!
art....sepi itu mmg mnykitkan jiwa.tp skarang ni aku nak ambil pndekatn yg mudah dlm subjek spi ni. iaitu......SEPI ITU INDAH!!!!ok tak nyah?

artisticklytouch said...

kau lambatlah annurbaya, masa aku buat sajak nih, memang aku sepi. sebab aku tengah menunggu keputusan muktamad dari nya. tapi sekarang tidak lagi, semuanya sudah terjawab, hati ini tidak lagi sepi. Nak pinjam? amek ler, post dalam blog ko tapi jangan lupa mention nama aku hhehehehehe